Gak ada deh kayaknya orang yang mau sakit.
Makanya ada pepatah: Lebih baik mencegah daripada mengobati.
Tapi kalau sudah sakit, ya mau gak mau mesti kita hadapi dengan tenang.

Beberapa waktu ini kadang timbul rasa sakit dan pegal-pegal di tubuhku.
Gak jelas kenapa.
Sebetulnya tidak terlalu sakit, tapi ya….. kan lebih enak kalau gak sakit dong.

Bulan lalu aku sempat sakit banget nget nget di bagian kiri tubuh.
Pada saat tidur, aku harus berhati-hati kalau ingin membalikkan badan ke kiri karena bagian tertentu akan terasa sakit jika tergesek kasur.
Rasa sakit itu hilang setelah beberapa hari dengan sendirinya.

Bahkan cuma bersin dowang, rasa sakit pun menyengat.
campur sari juga dengan di iris iris ( hehehee…kayak lagi masak aja yaaa.…)
terlebih kalau naik turun tangga, aku harus lebih waspada.
Sesudah beberapa hari, sakitnya berkurang, tapi gak 100 %.
Ada satu titik di panggul kiri yang terasa sakitnya minta ampuuuun kalau ditekan.

Pak dokter bilang bahwa ini disebabkan oleh si kanker busuk yang bercokol di tulang rawanku.
Menurut hasil bone scan dari sekian banyak spot yang terkena kanker, panggul kiri,lutut kiri, tulang belakang dibagian bawah dan tulang bahu yang tampaknya paling β€œhitam” (artinya yang paling buruk).
Pak dokter jadi khawatir dan menawarkan koyok .. beneran deh .. koyok dan pain killer semacam ponstan.
Tapi aku hanya menerima koyok dan menolak minum pain killer.

Ceritanya aku tuh pingin coba olah raga yang lain seperti lari gitu
(karena selama ini olah ragaku hanya pernafasan dan yoga, walaupun sama capeknya dan keluar keringatnya)
Akupun berlari-lari.
Tapi aku gak tahan.
Baru lari sebentar aku sudah ngos ngosan, jadi aku jalan cepat saja ( inipun juga cuma sebentar….hehehe)

Padahal pak dokter dah kasih tau, kalau olahraga itu harus ,
tapiiii……… jangan yang berat berat alias yang low impact saja
Dan yang lebih menggembirakan, panggulku tak sakit meskipun dibawa berlari dan koyok gak sempat aku pakai.
Mungkin sakit justru hilang karena banyak bergerak.
Memang olah raga itu perlu………
Yuuuk……olah raga lagi……..
Tapi, jangan lari lari aakh………

Salam

Advertisements

About fadecancer

I'm cancer survivor

11 responses »

  1. mama hilsya says:

    mau nanya diagnosa, tapi gimana gitu ya Bunda..
    saya masih ga ngeh kenanya di bagian panggul dan lutut itu termasuk jenis yg mana..
    apa masih termasuk kasus yg jarang?
    maaf kalo ga berkenan ya Bunda..

    tetep semangat..


    bunda di diagnosa nya kanker tulang rawan ( chondrosarcoma) yang menurut Pak dokter sih biasanya 85% dialami oleh laki2 usia diatas 50thn an gitu ,Hilsya
    dan, pada wanita 15% usia diatas 50thn an juga….
    nah, bunda masuk yg 15% itu 😦
    lagi2 menurut pak dokter, bahwa si kanker ini sebenarnya sudah ada sejak 5 thn yg lalu , tapi masih “tidur” belum ada pemicunya
    nah, salah satu pemicunya itu kalau bunda sih katanya pak dokter 60% dari stress, dan sisanya memang sudah waktunya aja kali dia kebangun, gituh Hilsya
    atau Hilsya bisa baca dari postingan awal blog ini deh, sudah bunda tulis semuanya disitu πŸ™‚
    salam

  2. mechtadeera says:

    Bunda..jalan cepat mungkin lebih bagus.. apalagi bila ada yang menemani sehingga bisa bersama-sama menikmati luar ruang tanpa cepat bosan… Semoga olahraganya makin turin Bunda..


    iya bener, Mechta
    pinginnya sih gituh, tapi ternyata jalan cepat juga gak kuat, teuteup ngos ngos an ( norak banget deh) 😦
    akhirnya ……….yaaa jalan pelan pelan aja deh ….heheheee…
    yang penting tubuh ini bergerak πŸ™‚
    salam

  3. ded says:

    Ayo semangat olahraga Bun, kalau bisa sekalian dengan renang…Saya setiap hari jalan cepat dan seminggu sekali renang (maunya sih dua kali seminggu) πŸ™‚

    waduh, pingin banget bisa berenang,
    tapi kayaknya gak memungkinkan buat bunda Ded
    terlalu berat dan menguras banyak energi, sementara si energi nya sudah terampas duluan oleh si kanker busuk ini 😦
    salam

  4. Evi says:

    Or-nya yang menggembirakan hati saja Bun..Biar gak merasa terpaksa..Kalau bunda suka musik, sesekali latihan nari kan juga asyik..Yang penting bergerak dan berkeringat Bun πŸ™‚

    wah, kalau menari sih kayaknya gak mungkin juga Vi,
    secara si kaki, maksudnya badan sebelah kiri semua ini sudah ada si kankernya 😦
    jadi, memang kudu pelan , sabar tapi rutin aja kali ya… πŸ™‚
    salam

  5. Applausr says:

    mungkin memang harus lebih pelan pelan bunda.. coba jalan kecil kecil setiap pagi… makin hari makin jauh…. pelan pelan saja…. wah ikut prihatin… ga kuat saya ngebayangin sakitnya…

    iya, memang harusnya gitu ya Rom
    kudu pelan tapi rutin …. πŸ™‚
    hehee..kadang2 bunda suka lupa diri, bahwa badan ini sudah gak seperti dulu kuatnya,
    karena si kanker ini ikut merampas energi yg kita punya πŸ™‚
    salam

  6. mintarsih28 says:

    yang sulit itu konsisten
    he he meski dah tahu bagusnya olahraga tetap saja klo dah ibu ibu sulitnya minta ampun klo diajak olahraga seperti saya ini.

    iya bener , harus konsisten
    harus disempetin dong utk olahraga, kan utk kesehatan diri sendiri πŸ™‚
    mencegah lebih baik dari pada mengobati …
    salam

  7. yayats38 says:

    Jadi teringat pesan pakde saya sewaktu kecil … jangan tinggalkan jalan-jalan pagi keliling komplek, selain olah raga juga bisa bersilaturahmi he he ..
    Semangat terus Bun … Salam hangat dari Surabaya πŸ™‚

    iya bener Kang , olah raga sambil silaturahim sama tetangga ya πŸ™‚
    salam

  8. Kok tidak minum obat sih? Olaraga harus diimbangi dengan pengobatan dari dalam juga ^._.^

    minum obat sih sudah pasti Fadly.. πŸ™‚
    karena memang sebagai penyintas kanker, bunda gak mungkin lepas dari obat2an,
    dan harus tetap berolah raga, walaupun tdk bisa seperti orang normal yg tdk terkena kanker,
    karena tubuh ini sdh terlanjur lemah akibat si kanker ini
    salam

  9. lozz akbar says:

    Pikiran juga perlu untuk olahraga juga kayaknya Bun. dan saya rasa kehangatan keluarga di rumah lah obyek yang paling mantab buat sarana kita saat berolahraga pikiran..


    dengan baca2 blog nya Uncle juga bisa utk olahraga pikiran ya πŸ™‚
    salam

  10. Orin says:

    Duh, tersindir nih Bun, Orin udh jaraaaaaang bgt olahraga 😦
    Yuk..yuk…kita olahraga lg Bun


    hehheeee…..memang olahraga tuh mulainya yg berat banget ya Rin
    tapi kalau sdh jadi kebutuhan, malah gak enak rasanya kalau gak olah raga , kayak ada yg kuraaaang gitzuu….hehehe πŸ˜›
    salam

  11. Imelda says:

    Bunda, coba beli sepeda statis, itu mungkin lebih aman untuk bunda. Bisa diatur “berat” nya dan bisa diketahui jg berapa konsumsi kalorinya. Keluarga kami di jkt membeli itu, dan semua anggota keluarga bisa olahraga kapan saja.

    udah ada dirumah Mbak EM, si sepeda statis itu
    dan, bunda hanya sekali2 aja makenya ,
    bukan apa2 si kanker yg paling banyak kebetulan bercokolnya di daerah lutut dan panggul, itu yg jd terasa berat banget efeknya setelah bersepeda statis….
    bunda masih suka pake sih, tapi agak jarang 😦
    tks banyak ya Mbak EM utk atensi dan sarannya πŸ™‚
    salam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s